Minggu, 01 Juli 2012

Pengertian Bunga Bank dan Riba


A.    PENGERTIAN BUNGA BANK
Bank (perbankan) adalah suatu lembaga keuangan yang usaha pokoknya adalah memberikan kredit dan jasa-jasa dalam lalu lintas pembayaran serta peredaran uang, dengan tujuan memenuhi kebutuhan kredit dengan modal sendiri atau orang lain. Selain itu juga bank tersebut mengedarkan alat tukar baru dalam bentuk uang bank atau giral. Menurut Fuat Mohd Fachruddin berpendapat bahwa yang dimaksud dengan bank menurut istilah adalah suatu perusahaan yang memperdagangkan utang-piutang, baik yang berupa uangnya sendiri maupun uang orang lain.
Rente adalah istilah yang berasal dari bahasa belanda yang dikenal dengan bunga. Rente menurut Fuat Fachruddin sebagaimana dikutip oleh Ali Hasan adalahkeuntungan yang diperoleh perusahaan bank, karena jasanya meminjamkan uang untuk melancarkan perusahaan orang yang meminjam. Bunga menurut fatwa MUI adalah tambahan yang dikenakan dalam transaksi pinjaman uang (al-qardh) yang diperhitungkan dari pokok pinjaman tanpa mempertimbangkan pemanfaatan/hasil pokok tersebut, berdasarkan tempo waktu, diperhitungkan secara pasti di muka, dan pada umumnya berdasarkan persentase.  Menurut M.Hatta ada perbedaan antara riba dan rente, Riba adalah untuk pinjaman yang bersifat konsumtif, sedangkan rente adalah untuk pinjaman yang bersifat produktif.
Menurut sejarahnya dan kenyataannya, bank adalah sesuatu perusahaan yang bertujuan untuk mencari keuntungan yang diperoleh dari selisih bunga yang harus dibayarkan kepada pemberi pinjaman. Kalau bank membayar bunga 3% kepada orang yang memberi pinjaman , sedang ia menerima 5% dari yang meminjam, maka ia mendapatkan keuntungan 2%. Disamping itu, bank mendapat imbalan bagi kegiatan-kegiatan lainya. Diantara kegiatan-kegiatan bank adalah:
1.      Menerima simpan pinjam
2.      Member pinjaman kepada orang atau badan yang memerlukan
3.      Mengirim uang
4.      Mempertukarkan mata uang
5.      Mengeluarkan uang kertas
Pandangan islam tentang pelaksanaan menerima pinjaman dan memberikan pinjaman dengan menggunakan bunga? Apakah ini termasuk riba yang dilarang oleh agama atau tidak


B.     RIBA
Riba secara bahasa berarti al- Ziyadah artinya tambahan , sedangkan menurut termonologi:
الربا هو فضل خال عن عوض شرط لأ حد العاقدين
riba adalah kelebihan sepihak yang dilakukan oleh salah satu dari dua orang yang bertransaksi.
 Bila dikaitkan dengan utang piutang, maka riba adalah tambahan tanpa imbalan yang disyaratkan oleh pihak yang meminjamkan atau berpiutang kepada peminjam.
Para ulama sepakat tentang riba dalam jual beli ada dua bagian yaitu riba nasi’ah adalah riba yang terjadi karena adanya penundaan pembayaraan uang, riba ini diharamkan karena keadaan dirinya .Dan  Riba fudhuli adalah riba yang terjadi karena adanya tambahan pada jual beli benda yang sejenis, hukumnya diharamkan karena untuk mencegah timbulnya riba nasi’ah.
Pelarangan riba tidak hanya dalam ajaran islam saja, akan tetapi sudah menjadi musuh bersama, penyakit social yang laten dan ancaman yang universal bagi semua bangsa dan umat baik yahudi, yunani, romawi dan Kristen. Ajaran yahudi sebenarnya melarang praktek pengambilan bunga. Seperti dalam perjanjian lama, Talmud, Exodus pasal 22 ayat 25, dan Kitab Deuteronomy (ulangan) pasal 23 ayat 19. Praktek pengambilan bunga juga dicela oleh para filosof yanani yaitu plato dan aristoteles. Plato mengcam system bunga berdasarkan dua alas an yaitu:
1.      Bunga menyebabkan perpecahan dan perasaan tidak puas dalam masyarakat.
2.      Bunga merupakan alat golongan kaya untuk mengekploitasi golongan miskin
Adapun dampak praktek riba antara lain adalah:
1.      Menyebabkan pemerasaan oleh si kaya dan si miskin
2.      Uang modal besar yang dikuasai oleh The Haves tidak disalurkan kepada usaha-uasha yang prodktif
3.      Bisa menyebabkan kebangkrutan usaha dan pada gilirannya bisa mengakibatkan berantakan rumah tangga, jika peminjam tidak mampu mengembalikan pinjaman dan bunganya.
Islam jelas mengharamkan riba melalui ayat-ayat al-Qur’an dan hadits Nabi, seperti:
Ali Imron ayat 130
يا أيها الذين امنوا لا تأكلوا الربا أضعفا مضاعغا
“hai orang-orang yang beriman janganlah kamu makan riba dengan berlipat ganda.”
Al-Qur’an Surat Al-Baqarah Ayat 275
وأحل الله البيع وحرم الربا                                                                                             
“allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.”
Hadits nabi dari Jabir:
عن جابر لعن رسول الله صلى الله عايه وسلم آكل الربا ومواكله وكاتبه وشاهديه
“dari jabir, Rasulullah SAW melaknat pemakan riba yang mewakilkannya ,penulisnya, dan yang menyaksikannya

2 komentar:

  1. Jadi bunga riba atau tidak riba, kembali pada diri masing2 menilainya. Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Sebelumnya saya haturkan matur thank you kepada Pondok Supranatural Inti Tunggal. Walaupun hanya mendapat Bantuan 7 Milyar, tapi perekonomian saya sdh bisa membaik, sampai saat ini Dana Ghoib yang bpk berikan terus bertambah, Karena saya kembangkan di saham,  Bagi saudara-saudaraku yang butuh dana mendesak, buruan aja konsultasi ke beliau. mengingat Mahar yg ditawarkan Pondok supranatural inti tunggal juga tidak terlalu mahal dibanding seller lainnya dan satu lagi setiap Peserta yang mengambil Program Hibah Dana Gaib akan dicarikan khodam yg sesuai dgn yang bersangkutan (buyer) jadi jangan takut." silakan kunjungi www.danagaib.xtgem.com

      Hapus